Menu
PAHLAWAN NASIONAL

Martha Christina Tiahahu

Berdasarkan: Keppres No. 012/TK/TH.1969, 20 Mei 1969

Ketika terjadi perlawanan di Pulau nusalaut dan pulau lain di Maluku sebagai respon dari Perang Pattimura, ayah Martha Christina Tiahahu, Abubu ditunjuk oleh Kapiten Pattimura dan masyarakat Pulau Nusalaut sebagai pemimpin melawan penjajah Belanda. Pada 14 Mei 1917, di hutan Saniri Pulau Saparua, berbagai kelompok masyarakat bersumpah untuk meningkatkan perlawanan terhadap Belanda. Saat itu Raja Abubu terlambat datang karena harus membujuk anak gadisnya, Christina agar jangan ikut, tetapi gadis itu tetap bersikeras ikut. Sumpah yang dilakukan masyarakat itu menambah para pejuang yang berhasil merebut Benteng Beverweijk di Sila, Nusalaut.

Peranan Martha Christina Tiahahu sangat menonjol, terutama dalam mengorbankan semangat juang rakyat. Belanda menyerang balik, Martha Christina Tiahahu yang berusia sekitar 17 tahun berada di tengah-tengah pertempuran, ikut berperang dengan gagah berani. Pada tanggal 12 November 1817, beberapa tokoh pejuang tertangkap, termasuk Raja Abubu dan putrinya, Martha Christina Tiahahu. Raja Abubu dihukum mati, sedangkan anak gadisnya ditawan.

Ketika ayahnya dibunuh, dia berjanji untuk tidak akan mengurus rambutnya yang panjang terurai berikatkan kain benang merah, sebelum rambutnya disiram dengan darah tentara Belanda. Pada akhir Desember 1817, kapal Eversten membawanya Martha Christina Tiahahu dan teman-teman seperjuangannya ke Jawa.

Selama ditawan, dia sangat benci dan menolak bicara dengan tentara Belanda, tidak makan dan minum serta tidak menerima obat-obatan yang diberikan. Akibatnya, pada 2 Januari 1818, dia wafat pada usia muda, yaitu pada usia 18 tahun. Jenazahnya ditenggelamkan di Laut Banda, antara Pulau Buru dan Pulau Manipa.

Nilai Kepribadian Luhur yang Dimiliki

Gadis remaja tiada dua, pembakar semangat juang bangsanya, teguh memegang prinsip, berkeinginan keras, anti penjajah, pantang kompromi dengan Belanda.

IKATAN KELUARGA PAHLAWAN NASIONAL INDONESIA

Meneguhkan Persatuan Bangsa yang Berdaulat, Adil, dan Makmur

WEB TERKAIT

Informasi

Hubungi Kami

Kementerian Sosial, Gedung C, Lantai Dasar
Jl. Salemba Raya No. 28, Jakarta Pusat
IKPNI.com merupakan situs resmi yang diakui oleh Ikatan Keluarga Pahlawan Nasional Indonesia. Seluruh konten serta opini dalam situs ini berdasarkan fakta-fakta yang tersedia, namun tidak mewakili pendapat Inspira Mediatama. Konten dalam situs ini sebaiknya tidak dijadikan dasar oleh pembaca dalam mengambil keputusan komersial, hukum, finansial, atau lainnya. Pada artikel yang sifatnya umum, pembaca disarankan mencari pendapat dari profesional sebelum menanggapi dan mengoreksi konten informasi yang dipublikasi jika mungkin tidak sesuai dengan pandangan pembaca. Publisher tidak bertanggung jawab atas kesalahan atau kelalaian yang tayang, bagaimanapun disebabkan. Website ini dibuat untuk IKPNI dengan hak cipta. Kepemilikan merek dagang diakui. Dilarang menyalin, menyimpan, atau memindahkan dalam bentuk apapun tanpa izin tertulis dari publisher.
Kilas Sejarah Hari Ini
21 April 1879

Hari Lahir R.A. Kartini

Dikenal sebagai salah satu pahlawan nasional yang dikenal gigih memperjuangkan emansipasi wanita indonesia kala ia hidup. Karena kegigihannya itulah hari lahirnya kemudian diperingati sebagai hari Kartini untuk menghormati jasa-jasanya pada bangsa Indonesia.

Selengkapnya...
Hari Lahir R.A. Kartini ( 21 April 1879 )
1
"Hallo, Admin. Website IKPNI."
Powered by