Menu
PAHLAWAN NASIONAL

Sultan Syarif Kasim II

Berdasarkan: Keppres No. 109/TK/TH. 1998, 6 November 1998

Tahun 1915 Sultan Syarif Kasim II dinobatkan sebagai Sultan Siak Sri Indrapura, sejak itu Kerajaan Siak sejajar kedudukannya dengan Belanda. Hal ini tidak sesuai dengan perjanjian antara Kesultanan Siak dengan Belanda yang menyatakan bahwa Siak adalah milik kerjaan Belanda yang dipinjamkan kepada Sultan.

Dalam rangka mencerdaskan rakyatnya, Sultan Syarif Kasim II mendirikan HIS disampaing sekolah berbahasa Melayu bagi semua lapisan penduduk. Untuk kebutuhan sarana transportasi siswa Sultan  membuat perahu penyeberangan tanpa sewa dan kepada siswa yang berbakat diberikan beasiswa untuk melanjutkan sekolahnya ke luar daerah.

Di bidang agama Sultan mendirikan Sekolah Agama khusus untuk laki-laki bernama Taufiqiah Al-Hasyimiah yang para gurunya didatangkan dari Padang Panjang dan Mesir. Sultan sangat menentang dan menolak kebijakan Belanda yang mewajibkan kerja rodi. Hal ini oleh Belanda dianggap penolakan pribadi Sultan, akhirnya pemberontakan terhadap Belanda dilakukan pada tahun 1931 dipimpin oleh Kayon dan 4 orang polisi Belanda pun dibunuh.

Untuk menumpas pemberontakan itu Belanda melakukan pembakaran terhadap rumah-rumah penduduk dan mendatangkan bantuan yang berpengalaman dalam perang Aceh, tetapi gagal. Pada zaman Jepang, Sultan tetap konsisten dan menolak Romusha. Ketika mendapatkan berita Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia, Sultan Syarif Kasim II mengirim kawat kepada Soekarno-Hatta tentang kesetiaan dan dukungannya kepada Pemerintah Republik Indonesia serta menyerahkan harta kekayaannya untuk perjuangan senilai kurang lebih ± £13.000.000.

Bulan Oktober 1948 Sultan membentuk Komite Nasional Indonesia di Siak dengan ketuanya Dr. Tobing serta membentuk TKR dan BPPR. Kemudian Sultan mengadakan rapat umum di lapangan istana dan bendera merah putih dikibarkan, Sultan berikrar bersama rakyat Siak untuk sehidup semati mempertahankan kemerdekaan. Ketika pecah revolusi social di Sumatera Timur, Sultan sedang berada di Medan menemui Gubernur Sumatera  Teuku Mohammad Hassan guna menanyakan status Sultan dalam Pemerintah RI.

Nilai Kepribadian Luhur yang Dimiliki

Jarak yang jauh dari Ibukota Republik Indonesia tak menghalangi Sultan yang nasionalis ini untuk terus mengabdi pada NKRI dengan menyerahkan kekayaannya untuk perjuangan mempertahankan negeri.

IKATAN KELUARGA PAHLAWAN NASIONAL INDONESIA

Meneguhkan Persatuan Bangsa yang Berdaulat, Adil, dan Makmur

WEB TERKAIT

Informasi

Hubungi Kami

Kementerian Sosial, Gedung C, Lantai Dasar
Jl. Salemba Raya No. 28, Jakarta Pusat
IKPNI.com merupakan situs resmi yang diakui oleh Ikatan Keluarga Pahlawan Nasional Indonesia. Seluruh konten serta opini dalam situs ini berdasarkan fakta-fakta yang tersedia, namun tidak mewakili pendapat Inspira Mediatama. Konten dalam situs ini sebaiknya tidak dijadikan dasar oleh pembaca dalam mengambil keputusan komersial, hukum, finansial, atau lainnya. Pada artikel yang sifatnya umum, pembaca disarankan mencari pendapat dari profesional sebelum menanggapi dan mengoreksi konten informasi yang dipublikasi jika mungkin tidak sesuai dengan pandangan pembaca. Publisher tidak bertanggung jawab atas kesalahan atau kelalaian yang tayang, bagaimanapun disebabkan. Website ini dibuat untuk IKPNI dengan hak cipta. Kepemilikan merek dagang diakui. Dilarang menyalin, menyimpan, atau memindahkan dalam bentuk apapun tanpa izin tertulis dari publisher.
Kilas Sejarah Hari Ini
21 April 1879

Hari Lahir R.A. Kartini

Dikenal sebagai salah satu pahlawan nasional yang dikenal gigih memperjuangkan emansipasi wanita indonesia kala ia hidup. Karena kegigihannya itulah hari lahirnya kemudian diperingati sebagai hari Kartini untuk menghormati jasa-jasanya pada bangsa Indonesia.

Selengkapnya...
Hari Lahir R.A. Kartini ( 21 April 1879 )
1
"Hallo, Admin. Website IKPNI."
Powered by