Menu
PAHLAWAN NASIONAL

Soeroso, R.P

Berdasarkan: Keppres No. 082/TK/TH. 1986, 23 Oktober 1986

Tahun 1912 ketika duduk di bangku Kweek School kelas 6 pernah mempimpin pemogokan siswa protes terhadap tindakan Kepala Sekolah (seorang Belanda) yang menghina bangsa Indonesia. Akibatnya Soeroso dipecat dari sekolah tersebut.

Tahun 1917 berhasil memperjuangkan nasib para pemilik warung pribumi pinggir jalan Probolinggo agar tidak dibongkar.  Sebagai Dewan Gemeente Probolinggo membela kepentingan pribumi yaitu penerangan listrik, air minum, jalan-jalan kampung dan sebagainya.

Tahun 1921 sebagai Ketua Personil Pabrik Bon Daerah Mojokerto, memimpin pemogokan buruk di pabrik gula di Mojokerto milik orang Belanda. Tahun 1921-1923 di Kabupaten Sidoarjo. Mojokerto dan Jombang berhasil memperjuangkan kaum tani sebagai pengolah tanah dalam menghadapi tindakan semena-mena dari pabrik gula.

Tahun 1924 sebagai anggota Volksraad berhasil menolak pajak Landrente di Sumatera Barat. Ketika seorang pejabat Jepang di Magelang mengumpulkan 400 orang bekasi KNII untuk dijadikan perawat dalam PMI dibubarkan karena pada hakikatnya hal itu sebagai persiapan kekuatan bersenjata untuk menyerang Republik Indonesia.

Pada saat rakyat menaikkan bendera merah putih di Gunung Tidar, Jepang menghalangi, keadaan menjadi panas dan Jepang menembak hingga 2 pemuda menjadi korban. Rakyat makin panas dan Soeroso segera datang dan menenangkan rakyat yang akan menyerbu markas Jepang. Kemudian Soeroso pergi ke Jenderal Tanaka untuk meminta menghukum Kempetai, dan Jenderal Tanaka memenuhi permintaan itu. Lalu ikut bergerilya di daerah Tawangmangu sampai Ngrambe. Sebagai Menteri Perburuhan tahun 1950 Soeroso menghentikan pemogokan buruh perkebunan yang jumlahnya puluhan ribu akhirnya dapat diselesaikan dengan baik, kurang lebih 7 hari kemudian para buruh mendapat kenaikan upah dan tambahan jatah pangan sesuai tuntutannya.

Sebagai ketua Panitia Desentralisasi dan Otonomi Daerah, berhasil menyelesaikan tugas menyusun RUUP tentang Pemerintah Daerah dan meninjau kembali perimbangan keuangan dan menyusun rancangan pemerintah desa. Perintis dan pengatur program transmigrasi dengan membuka hutan di daerah Metro, Sumatera pada saat menjadi Menteri Sosial dan pencetus serta pendiri Koperasi Pegawai Negeri dari tingkat pusat sampe daerah.  Pendiri Yayasan Rumah Sakit Fatmawati dengan menyediakan tanah seluar 44 hektar dan perintis pembangunan rumah pegawai negeri sebanyak 188 buah rumah pada tahun 1972.

Nilai Kepribadian Luhur yang Dimiliki

Kusuma bangsa yang cerdas, tangkas dan selalu tuntas menyelesaikan masalah. Pelopor dan perintis berbagai kegiatan yang manfaatnya sangat dirasakan langsung oleh rakyat kecil. RP Soeroso memiliki kemauan dan kemampuan yang jarang dimiliki oleh orang lain. Jasa-jasanya sungguh tak ternilai.

IKATAN KELUARGA PAHLAWAN NASIONAL INDONESIA

Meneguhkan Persatuan Bangsa yang Berdaulat, Adil, dan Makmur

WEB TERKAIT

Informasi

Hubungi Kami

Kementerian Sosial, Gedung C, Lantai Dasar
Jl. Salemba Raya No. 28, Jakarta Pusat
IKPNI.com merupakan situs resmi yang diakui oleh Ikatan Keluarga Pahlawan Nasional Indonesia. Seluruh konten serta opini dalam situs ini berdasarkan fakta-fakta yang tersedia, namun tidak mewakili pendapat Inspira Mediatama. Konten dalam situs ini sebaiknya tidak dijadikan dasar oleh pembaca dalam mengambil keputusan komersial, hukum, finansial, atau lainnya. Pada artikel yang sifatnya umum, pembaca disarankan mencari pendapat dari profesional sebelum menanggapi dan mengoreksi konten informasi yang dipublikasi jika mungkin tidak sesuai dengan pandangan pembaca. Publisher tidak bertanggung jawab atas kesalahan atau kelalaian yang tayang, bagaimanapun disebabkan. Website ini dibuat untuk IKPNI dengan hak cipta. Kepemilikan merek dagang diakui. Dilarang menyalin, menyimpan, atau memindahkan dalam bentuk apapun tanpa izin tertulis dari publisher.
Kilas Sejarah Hari Ini
21 April 1879

Hari Lahir R.A. Kartini

Dikenal sebagai salah satu pahlawan nasional yang dikenal gigih memperjuangkan emansipasi wanita indonesia kala ia hidup. Karena kegigihannya itulah hari lahirnya kemudian diperingati sebagai hari Kartini untuk menghormati jasa-jasanya pada bangsa Indonesia.

Selengkapnya...
Hari Lahir R.A. Kartini ( 21 April 1879 )
1
"Hallo, Admin. Website IKPNI."
Powered by