Menu
PAHLAWAN NASIONAL

Sahardjo, SH., Dr

Berdasarkan: Keppres No. 245 Tahun 1963, 29 November 1963

Karena tertarik untuk mengabdikan diri kepada perjuangan bangsanya, sewaktu mengikuti pendidikan AMS B, Sahardjo telah ikut aktif dalam Perhimpunan Pelajar-Pelajar Indonesia (PPI). Sahardjo menggabungkan diri di dalam Perguruan Rakyat yang didirikan oleh kaum pergerakan pribumi. Sahardjo diberikan kepercayaan oleh Partai Indonesia (Partindo) untuk membimbing dan menguji calon-calon Pengurus Partindo di Jawa Barat.

Dengan semangat dan cita-cita yang tinggi untuk menjadi ahli hukum, Sahardjo meneruskan pendidikannya di Rechts Hoge School (RHS) dan diselesaikan pada tahun 1941. Setelah Proklamasi Kemerdekaan, Sahardjo menjabat Kepala Bagian Hukum dan Tata Negara Kementerian Kehakiman selama 10 tahun dan selama itu Sahardjo menghasilkan banyak Undang-Undang Hukum Nasional antara lain UU Kewarganegaraan Indonesia tahun 1947 dan 1958 serta UU Pemilihan Umum tahun 1953.

Pada tahun 1950 menjelang Republik Indonesia Serikat (RIS) berdiri, Sahardjo mendapat tugas merencanalan  UUD RIS, kemudian pada tahun 1958 diangkat menjadi Sekretaris Jenderal Departemen Kehakiman. Setelah Dekrit Presiden tanggal 5 Juli 1959 diangkat menjadi Menteri Kehakiman dalam Kabinet Kerja I, II, dan III.  Selanjutnya diangkat menjadi Wakil Perdana Menteri  bidang dalam negeri. Sewaktu menjabat sebagai Menteri Kehakiman, Sahardjo memperjuangkan penegakan Hukum Nasional dengan memberikan perlindungan hukum dan hak asasi kepada rakyat Indonesia sebagai manusia seutuhnya yang diwujudkan dalam simbol/atribut pengayoman berupa pohon beringin dan diakui sebagai Lambang Hukum Nasional.

Atribut tesebut telah disematkan di dada Presiden RI Bung Karno sebagai lambang bahwa Presiden RI adalah pelindung hukum bagi seluruh rakyat Indonesia. Para pelanggar hukum tidak lagi disebut sebagai “orang-orang terhukum” tetapi dengan istilah “narapidana”. Istilah “Pembela” diganti menjadi “Pengacara”, Bui atau penjara diubah menjadi Lembaga Pemasyarakatan yang berarti bahwa narapidana selain diberi seluruh hak-hak asasi juga diberikan pendidikan yang bermanfaat, agar kelak dapat diterima kembali oleh masyarakat. Dan oleh karena prestasi-prestasinya itu, Sahardjo mendapat gelar Doktor Honoris Causa dari Universitas Indonesia di Jakarta.

Nilai Kepribadian Luhur yang dimiliki

Memperjuangkan penegakan hukum nasional bagi bangsa Indonesia dengan pandangan-pandangan, gagasan dan konsep baru hukum nasional yang memberikan perlindungan hukum dan hak asasi kepada seluruh rakyat Indonesia sebagai manusia seutuhnya. Sahardjo seorang pejuang hukum sejati yang profesional dan memberikan manfaat pejuang yang sebesar-besarnya bagi negara, bangsa dan rakyat Indonesia.  Pada waktu Sahardjo wafat, Presiden RI yang hadir beserta seluruh anggota Kabinet Kerja seusai sidang mengatakan di depan jenazah Sahardjo “Hier ligt een man, die nooit aan zich zelf gedacht heft” yang artinya “di hadapan saya terbaring seorang laki-laki yang tidak pernah memikirkan dirinya sendiri”.

IKATAN KELUARGA PAHLAWAN NASIONAL INDONESIA

Meneguhkan Persatuan Bangsa yang Berdaulat, Adil, dan Makmur

WEB TERKAIT

Informasi

Hubungi Kami

Kementerian Sosial, Gedung C, Lantai Dasar
Jl. Salemba Raya No. 28, Jakarta Pusat
IKPNI.com merupakan situs resmi yang diakui oleh Ikatan Keluarga Pahlawan Nasional Indonesia. Seluruh konten serta opini dalam situs ini berdasarkan fakta-fakta yang tersedia, namun tidak mewakili pendapat Inspira Mediatama. Konten dalam situs ini sebaiknya tidak dijadikan dasar oleh pembaca dalam mengambil keputusan komersial, hukum, finansial, atau lainnya. Pada artikel yang sifatnya umum, pembaca disarankan mencari pendapat dari profesional sebelum menanggapi dan mengoreksi konten informasi yang dipublikasi jika mungkin tidak sesuai dengan pandangan pembaca. Publisher tidak bertanggung jawab atas kesalahan atau kelalaian yang tayang, bagaimanapun disebabkan. Website ini dibuat untuk IKPNI dengan hak cipta. Kepemilikan merek dagang diakui. Dilarang menyalin, menyimpan, atau memindahkan dalam bentuk apapun tanpa izin tertulis dari publisher.
Kilas Sejarah Hari Ini
21 April 1879

Hari Lahir R.A. Kartini

Dikenal sebagai salah satu pahlawan nasional yang dikenal gigih memperjuangkan emansipasi wanita indonesia kala ia hidup. Karena kegigihannya itulah hari lahirnya kemudian diperingati sebagai hari Kartini untuk menghormati jasa-jasanya pada bangsa Indonesia.

Selengkapnya...
Hari Lahir R.A. Kartini ( 21 April 1879 )
1
"Hallo, Admin. Website IKPNI."
Powered by