Menu
PAHLAWAN NASIONAL

Tirto Adhi Soerjo, RM

Berdasarkan: Keppres No. 085/TK/TH. 2006, 3 November 2006

Pada masanya, kebanyakan golongan bangsawan bekerja sebagai pegawai negeri karena dianggap sebagai suatu pekerjaan yang dapat memerintah. Jarang sekali golongan bangsawan melanjutkan ke sekolah dokter karena dianggap sebagai pekerjaan pengabdian, seperti yang dilakukan R.M. Tirto Adhi Soerjo. Apa yang dilakukan R.M. Tirto Adhi Soerjo dengan melanjutkan ke sekolah dokter dapatlah dianggap sebagai hal yang luar biasa.

Pada tahun 1894 – 1895 (pada usia 14 s/d 15 tahun), R.M. Tirto Adhi Soerjo sudah mengirimkan berbagai tulisan ke sejumlah surat kabar terbitan Betawi. Sehingga kitapun dapat melihat bahwa ia telah biasa dan menyukai bidang tulis menulis hanya saja dalam bahasa Belanda dan Jawa.

Pada tahun 1888 – 1897, R.M. Tirto Adhi Soerjo mulai membantu Chabar Hindia-Belanda. Selanjutnya ia membantu Pembrita Betawi pada tahun 1884 – 1916. R.M. Tirto Adhi Soerjo kemudian menjadi pembantu tetap Pewarta Priangan, terbitan Bandung dan karena hanya berumur pendek ia kembali membantu harian Pembrita Betawi.

Pada tahun 1903, R.M. Tirto Adhi Soerjo melalukan perjuangan melalui surat kabar yang dipimpinnya, Soenda Berita, pers pribumi pertama, yang terbit di Cianjur. Berhubung surat kabar tersebut dimodali, dikelola dan diisi oleh tenaga pribumi maka R.M. Tirto Adhi Soerjo dapat dikatakan sebagai pionir pers pribumi.

R.M. Tirto Adhi Soerjo kemudian juga berjuang melalui surat kabar Medan Prijaji, yang diterbitkannya dengan modal sendiri, dikelola melalui NV pribumi pertama dan merupakan surat kabar dengan visi nasional yang pertama di Nusantara.

Melalui surat kabar Medan Prijaji ini, R.M. Tirto Adhi Soerjo memperkenalkan cikal bakal nasionalisme dengan memperkenalkan istilah “anak Hindia”. R.M. Tirto Adhi Soerjo juga menyadarkan masyarakat Indonesia tentang hakekat penjajahan yang sangat merugikan bangsa dan berusaha melakukan perlawanan terhadap ketidak-adilan yang dilakukan pemerintah kolonial.

R.M. Tirto Adhi Soerjo telah melahirkan gagasan atau pemikiran besar yang dapat menunjang pembangunan bangsa dan negara. Selain itu, dapat dikatakan bahwa dengan mempelopori pers nasional, R.M. Tirto Adhi Soerjo telah menghasilkan karya besar yang mendatangkan manfaat bagi masyarakat luas atau meningkatkan harkat dan martabat bangsa Indonesia. Perjuangannya melalui surat kabar sempat membuatnya dibuang pemerintah kolonial sebanyak dua kali yaitu ke Teluk Betung dan Ambon.

Selain berjuang melalui surat kabar, R.M. Tirto Adhi Soerjo yang juga berjuang melalui Sarekat Dagang Islamiyah, dimana keduanya memiliki jangkauan lua dan berdampak nasional. Sarekat Dagang Islamiyah sendiri adalah cikal bakal Sarekat Islam yang pada puncak kejayaannya memiliki anggota sebanyak hampir dua juta orang dari berbagai pelosok Nusantara.

Mengingat dharma bhaktinya sebagai wartawan yang telah merintis pertumbuhan dan perkembangan pers nasional Indonesia, R.M. Tirto Adhi Soerjo pun kemudian dinyatakan sebagai Perintis Pers Indonesia pada tahun 1973 oleh Dewan Pers RI.

IKATAN KELUARGA PAHLAWAN NASIONAL INDONESIA

Meneguhkan Persatuan Bangsa yang Berdaulat, Adil, dan Makmur

WEB TERKAIT

Informasi

Hubungi Kami

Kementerian Sosial, Gedung C, Lantai Dasar
Jl. Salemba Raya No. 28, Jakarta Pusat
IKPNI.com merupakan situs resmi yang diakui oleh Ikatan Keluarga Pahlawan Nasional Indonesia. Seluruh konten serta opini dalam situs ini berdasarkan fakta-fakta yang tersedia, namun tidak mewakili pendapat Inspira Mediatama. Konten dalam situs ini sebaiknya tidak dijadikan dasar oleh pembaca dalam mengambil keputusan komersial, hukum, finansial, atau lainnya. Pada artikel yang sifatnya umum, pembaca disarankan mencari pendapat dari profesional sebelum menanggapi dan mengoreksi konten informasi yang dipublikasi jika mungkin tidak sesuai dengan pandangan pembaca. Publisher tidak bertanggung jawab atas kesalahan atau kelalaian yang tayang, bagaimanapun disebabkan. Website ini dibuat untuk IKPNI dengan hak cipta. Kepemilikan merek dagang diakui. Dilarang menyalin, menyimpan, atau memindahkan dalam bentuk apapun tanpa izin tertulis dari publisher.
Kilas Sejarah Hari Ini
21 April 1879

Hari Lahir R.A. Kartini

Dikenal sebagai salah satu pahlawan nasional yang dikenal gigih memperjuangkan emansipasi wanita indonesia kala ia hidup. Karena kegigihannya itulah hari lahirnya kemudian diperingati sebagai hari Kartini untuk menghormati jasa-jasanya pada bangsa Indonesia.

Selengkapnya...
Hari Lahir R.A. Kartini ( 21 April 1879 )
1
"Hallo, Admin. Website IKPNI."
Powered by