Menu
PAHLAWAN NASIONAL

Suprijadi

Berdasarkan: Keppres No. 063/TK/TH. 1975, 9 Agustus 1975

Pada zaman Jepang, Suprijadi mengikuti pendidikan PETA menjadi Komandan Pleton I dari Kompi III Tentara PETA Blitar. Suprijadi bersama teman-temannya prihatin menyaksikan penderitaan rakyat akibat perbuatan Jepang yang tidak mengenal perikemanusiaan. Suprijadi bertekad ingin mengakhiri penderitaan rakyat melalui pemberontakan. Beberapa kali memimpin pertempuran rahasia dengan anggota PETA untuk menyiapkan pemberontakan melawan Jepang.

Pada awal Februari 1945, Suprijadi gagal merencanakan pemberontakan di Tuban karena tercium Jepang. Maka peraturan ketat segera diberlakukan oleh Jepang. Akhirnya 13 Februari 1945, pemberontakan berhasil dengan mengibarkan bendera merah putih di lapangan besar di depan Daidan. Prajurit PETA masing-masing membagi diri ke dalam rombongan menuju ke medan utara, timur, selatan, dan barat. Berbagai aksi pemberontakan dilakukan, memutuskan kabel-kabel telepon dan menewaskan orang-orang Jepang. Jepang segera bertindak, pesawat terbang dikirimkan untuk mengintai dan memanfaatkan para pemimpin Indonesia yang terkenal di Blitar untuk menghentikan pemberontakan. Pemberontak ditangkap, dilucuti, dan dipenjara. Enam perwira dihukum mati di Ancol, Jakarta.

Mengenai Suprijadi, tidak ada yang mengetahui pasti. Saat ini ada yang berpendapat, Suprijadi gugur atau dibunuh sesudah ditangkap. Pendapat lain mengatakan Suprijadi dapat meloloskan diri dan berjalan menuju barat sampai di Banten dan gugur di sana. Tahun 1945 bangsa Indonesia masih menduga bahwa Suprijadi masih hidup. Karena itu, sesudah proklamasi Suprijadi diangkat menjadi Menteri Keamanan Rakyat dalam kabinet Presiden RI yang pertama, tetapi tidak pernah muncul. Hingga hari ini, bangsa Indonesia tetap tidakk mengetahui bagaimana nasib Suprijadi di akhir hayatnya.

Nilai Kepribadian Luhur yang Dimiliki

Suprijadi, patriot yang memiliki naluri kebangsaan tinggi amat mencintai rakyatnya. Ikhwal perjuangan pemuda belia yang tampan dan berbudi luhur ini, kapan dan di mana gugurnya masih misteri sampai kini. Namun namanya tetap terukir indah karena tekadnya yang byulat dalam melawan penjajah.

IKATAN KELUARGA PAHLAWAN NASIONAL INDONESIA

Meneguhkan Persatuan Bangsa yang Berdaulat, Adil, dan Makmur

WEB TERKAIT

Informasi

Hubungi Kami

Kementerian Sosial, Gedung C, Lantai Dasar
Jl. Salemba Raya No. 28, Jakarta Pusat
IKPNI.com merupakan situs resmi yang diakui oleh Ikatan Keluarga Pahlawan Nasional Indonesia. Seluruh konten serta opini dalam situs ini berdasarkan fakta-fakta yang tersedia, namun tidak mewakili pendapat Inspira Mediatama. Konten dalam situs ini sebaiknya tidak dijadikan dasar oleh pembaca dalam mengambil keputusan komersial, hukum, finansial, atau lainnya. Pada artikel yang sifatnya umum, pembaca disarankan mencari pendapat dari profesional sebelum menanggapi dan mengoreksi konten informasi yang dipublikasi jika mungkin tidak sesuai dengan pandangan pembaca. Publisher tidak bertanggung jawab atas kesalahan atau kelalaian yang tayang, bagaimanapun disebabkan. Website ini dibuat untuk IKPNI dengan hak cipta. Kepemilikan merek dagang diakui. Dilarang menyalin, menyimpan, atau memindahkan dalam bentuk apapun tanpa izin tertulis dari publisher.
Kilas Sejarah Hari Ini
21 April 1879

Hari Lahir R.A. Kartini

Dikenal sebagai salah satu pahlawan nasional yang dikenal gigih memperjuangkan emansipasi wanita indonesia kala ia hidup. Karena kegigihannya itulah hari lahirnya kemudian diperingati sebagai hari Kartini untuk menghormati jasa-jasanya pada bangsa Indonesia.

Selengkapnya...
Hari Lahir R.A. Kartini ( 21 April 1879 )
1
"Hallo, Admin. Website IKPNI."
Powered by